13.51 | Posted in

Pernah kah lo denger mafia judi
Katanya banyak uang suap polisi
Tentara jadi pengawal pribadi

Apa lo tau mafia narkoba
Keluar masuk jadi bandar di penjara
Terhukum mati tapi bisa ditunda

Siapa yang tau mafia selangkangan
Tempatnya lendir-lendir berceceran
Uang jutaan bisa dapat perawan
Kacau balau ... Kacau balau negaraku ini ...

Ada yang tau mafia peradilan
Tangan kanan hukum di kiri pidana
Dikasih uang habis perkara

Apa bener ada mafia pemilu
Entah gaptek apa manipulasi data
Ujungnya beli suara rakyat

Mau tau gak mafia di senayan
Kerjanya tukang buat peraturan
Bikin UUD ujung-ujungnya duit

Pernahkah gak denger teriakan Allahu Akbar
Pake peci tapi kelakuan barbar
Ngerusakin bar orang ditampar-tampar



Ribut-ribut soal tuntut-menuntut karena merasa tersinggung, eh akhirnya malu sendiri. Para Slanker di Gank Potlot akhirnya tertawa sendiri he... hee...he.... .

Gosip jalanan yang diutarakan oleh Slank sebenarnya bukan hal aneh dimasyarakat, dengan kelakuan segelintir Anggota Dewan yang terhormat yang seharusnya bekerja melayani Rakyat eh malah memalukan rakyat. Dewan yang terhormat yang kerjanya membuat dan merancang sesuai dengan pesanan dari berbagai instansi juga ada tarifnya loh. Terkuaknya pesanan UU Bank Indonesia yang dikerjakan sesuai pesanan BI dengan tarif khusus asalkan goal dengan keinginan BI.

Dewan Rakyat yang terhormat identik dengan fasilitas mewah yang selalu merasa kurang dan menuntut lebih, tidak perduli dengan nasib rakyat yang makan nasi aking atau mal Nutrition. Kerjanya Rapat dan nginep di hotel mewah, kadang juga bisa pesan PSK dari Agensi mewah. Wah pusing dengernya. Realita tersebut sudah biasa didengar dimasyarakat dan menjadi gosip jalanan.

Baru-baru ini ada yang keGEP lagi panen mau menuai hasil kerja merampungkan pesanan UU pangalihan fungsi Hutan Lindung menjadi Ibukota propinsi, eh KETAUAN KPK yang kerjanya menangkap maling duit rakyat kesian deh.

Aduh ketangkepnya gak terhormat lagi sama PSK, padahal sudah ada H didepan namanya, ups kok jadi ngomongin orang, emangnya situ udah bener ???. Nggak sebagai Rakyat yang dulu milih Wakil rakyat yang akan duduk di Dewan juga merasa kecewa, kok dipilih untuk melayani Rakyat malah menipu Rakyat.

Gimana dengan Pemilu selanjutnya, jadi bingung milih wakil rakyat dan curiga nih. Mungkin sebaiknya ditingkatan Partai diadakan Fit n Proper test menyangkut kelayakan dari Calon biar gak malu-maluin. Diuji dulu tingkat emosionalnya, spiritualnya, akhlaknya (IQ,EQ, dan SQ), jadi rakyat jelas memilihnya bukan hanya main coblos aja. Apa visi misinya ngebantu rakyat atau cari proyek buat mengisi dompetnya yang kosong.

Bukan bermaksud mau gosip tapi ingin adanya suatu perubahan kedepannya, saya juga tahu masih banyak Anggota Dewan yang terhormat yang bersih dan murni ingin berbakti dan berbuat suatu untuk perubahan. Jangan sampai cap buruknya menjadi general kesemua anggota.

Semoga kedepannya Anggota dewan yang terhormat akan merakyat.

Pisssss AH.

Category:
��

Comments

1 Response to "Gosip Jalanan"

  1. Mecca On 1 Mei 2008 22.52

    maaf mas saya tidak komentar cuman mau tanya udah berhasil buat label di template HTML (klasik)? bisa apa tidak?

    trimakasih sebelumnya

    tolong menjawab di e mail saya Samuelmecca@yahoo.com trimakasih.....saya tunggu